Minggu, 06 Maret 2011

[ BANTEN ] Another Paradise in Sawarna

karena sudah libur dan kebetulan ada tanggal merah jadi ada temen buat jalan2 lagi. kali ini saya berniat jalan jalan ke pantai. sesuai rencana awal yaitu ke sawarna yang mempunyai pantai ciantir, tanjung layar dan lagoona beach, jumat 4 maret 2011 jam 22.30 perjalanan di mulai dari kosan wira temen saya. awalnya yang mau ikut ada 5 orang tapi ternyata pas berangkat tinggal 3 orang saja yaitu saya, wira dan dance. di kira jam 22.30 masih ada angkot ke terminal luwi panjang eh ternyata udah sepi, alhamdulillah ada angkot yang mau pulang ke sumedang dan mau nganter sampe terminal luwi panjang. sesampaenya di terminal nanya2 bus yang arah sukabumi ternyata udah berangkat dan nunggu lagi berangkat yang jam 2 pagi. gile aje nunggu 3 jam bengong di terminal. akhirnya jam 02.30 bus berangkat juga udah seneng dan berharap sopir bus ngebut dan gak pake ngetem eh ternyata keong juga busnya damn it sampe sukabumi jam 07.00. dari sukabumi di lanjutkan naek bus jurusan pel ratu. sama aja busnya keong juga sampe pel ratu jam 10.00, dan nunggu lagi elf jurusan ke sawarna yang berangkat jam 12.30 huhuhuhu terlalu banyak menunggu ternyata perjalanan saya kali ini beda dengan perjalanan saya sebelum2nya yang naek motor bisa sesuka hati berangkat dan istirahat sesuai keinginan. Alhamdulillah 14.30 sampe juga di desa sawarna, begitu turun dari elf yang sempet membuat perut mual dan kepala cenut cenut gara - gara sopirnya edan ngendarainya, langsung ditawari penginapan.
akhirnya kami ngobrol dulu dengan pak ACE pemilik penginapan sebelum akhirnya nginep juga di homestay pak ACE. harga sewa homestay bukan perkamar melainkan per orang yaitu 100rebu. Sebelum hunting si dance masak buat makan kami bertiga hahaha udah lapar tak tertahankan ni. untung alat perang lengkap jadi bisa hemat deh makannya. jam 16.00 mulai jalan jalan dan hunting foto ke pantai ciantir yang mendung ternyata membuat mood motret jd jelek deh.

ini dia pantainya :



kemudian setelah hampir tenggelam mataharinya kami bertiga langsung saja menuju pantai tanjung layar. Kalo liat2 foto orang sebelum kami kesana di tanjung layar tu ada dua batu besar di pinggir pantainya.
ini dia pantainya :







di foto terakhir kondisi jam 18.xx udah gelap bgt dan g da penerangan, ada pun dua ato tiga lampu petromax yang menerangi warung di pinggir pantai. hampir terjebak aer laut pasang di sini., alhamdulillah ada warga yang nunjukin jalan yg agak cetek yang bisa di lewatin. akhirnya bisa pulang juga dengan melewati jalan setapak dan bener2 gelap gak  ada cahaya. jam 22.00 kami bertiga mulai tidur agar gak kesiangan untuk hunting minggu pagi nyari sun rise. Alhamdulillah jam 4.30 sudah bangun dan jam 05.00 kami sudah meninggalkan homestay. Tujuan pagi buta adalah ke lagoona pari tapi kyknya g sempet kekejar karena matahari sudah keburu nongol pada saat di perjalanan. Akhirnya kami cuma dapat foto ini :







 


mungkin itu sedikit pengalaman nggembel ke desa sawarna yang dapat saya berikan.

untuk rincian biayanya ada di bawah ini

kosan terminal 10K per org (nyarter angkot jd mahal udah malam bgt g da angkot lagi :D)
bandung - sukabumi 15K per org
sukabumi - pel ratu 15K per org
 ELF pel ratu - sawarna 25K per org
Penginapan homestay MILANG (ACE) 100K per org (bukan perkamar tapi per org)
untuk pulangnya :
ojek sawarna - simpang ciawi 20K per org
ELF ciawi - sukabumi 25K per org
sukabumi - bandung 21K per org (naek MGI yang AC hehehe terpaksa nie naek AC sebenernya g elit kan nggembel naek bus AC tapi karena biar cepet sampe bdg g kebanyakan ngetem. klo yg ekonomi kebanyakan ngetem euy.)
terminal - kosan 3 kali naek angkot 3K + 1,5K + 2K

[ BANDUNG ] Pesona Bukit Tunggul Bandung

Alhamdulillah akhirnya selesai juga TA saya dan sidangpun terlaksanakan. pusing dan penat gara2 TA dan sidang akhirnya ada ajakan jalan2 plus motret ke daerah lembang. tanpa pikir panjang saya langsung iyain aja ajakan ke lembang. bermodalkan kamera kesayangan dan 2 indomie akhirnya nekat berangkat sabtu 26 februari sore hari. Dengan sengaja bermalam dulu di lokasi, agar dapat motret keadaan pagi hari. Rencana awal adalah tidur di area camping tapi karena dinginnya gak nahan akhirnya maksa tidur di pos satpam terdekat. Didalam pos satpam pun rupanya masih sangat dingin kurasakan udara malam itu. menjelang subuh akhirnya saya memilih keluar dan ikut menghangatkan diri di bediang yang sudah di buat oleh satpam setempat.

pada hari minggu pagi mulai beraktivitas jam 5 pagi, selesai solat subuh lsg menuju spot2 yang bisa buat di foto. ini dia spot pertama adalah curug batu bedugul, neskipun gak besar dan tinggi tapi karena suasana ademnya membuat curug ini bagus dan enak buat di fotoin.

curug batu bedugul mode manual, pict style lenskep, f 22 , speed 20 detik

curug batu bedugul dengan portrait shot, pict lenkskep, f 22 speed 25 detik



curug bedugul, sama dengan diatas cuma speed di 30 detik 

curug bedugul , datek sama dengan atasnya

lokasi diatasnya curug bedugul, f 22 speed 30 detik

curug bedugul 

setelah puas motoin batu dan aer lanjut ke curug batu sangkur yang katanya lebih tinggi. ini dia penampakannya :

curug batu sangkur f22 speed 30 detik

atasnya curug batu sangkur f22 speed 30 detik
di sekitar batu sangkur ini ternyata banyak hewan dan bunga yang bisa di foto juga. selain dapat foto lanskap kita juga dapat memanfaatkan bunga dan satwa kecil yang ada di sekitar lokasi untuk dijadikan objek makrofotografi.

makro bunga keningkir

kuncup bunga keningkir

bugs di kuncup bunga

putik bunga

serbuk sari dan putik bunga

im spiderman

tetes embun pagi

lalat hijau

bugs

kaktus muda

bugs

facet lalat hijau

honey bee

belalang

semua foto makro bunga dan serangga pake makro dengan reverse extension tele olympus. hasilnya lumayan untuk pemula yang sedang belajar seperti saya.

selain itu ada juga pemandangan alam yang bisa di fotoin, dengan mengarahkan angle dan sudut sudut tertentu maka akan didapatkan foto lanskap natural view yang mempesona





bukit tunggul merupakan wisata yang baru saja di buka. jadi masih bnyak yang belum tersentuh manusia. untuk dapat kesana bisa melewati lembang arah ke curug maribaya, dari maribaya mash lurus terus sampe akhirnya melewati bukit2...nah itu lah bukit tunggul.

sekian dulu share pengalaman saya dari bukit tunggul.